Connect with us
Agen Togel Agen Bola Agen Live Casino

Eropa

Di Favoritkan Menjuarai Liga Champion, Juventus Pantang Terlena

Juventus diyakini bisa melenggang dari fase grup Liga Champions dengan cukup mudah apabila mengacu materi pemain mereka. Namun sang gelandang, Blaise Matuidi, tidak ingin memandang sebelah mata lawan-lawan yang akan dihadapi timnya

Published

on

Cristiano Ronaldo

Lapakgol.comJuventus diyakini bisa melenggang dari fase grup Liga Champions dengan cukup mudah apabila mengacu materi pemain mereka. Namun sang gelandang, Blaise Matuidi, tidak ingin memandang sebelah mata lawan-lawan yang akan dihadapi timnya

Hasil undian Liga Champion menempatkan Juventus di Grup H. Skuat asuhan Massimiliano Allegri tersebut tergabung dengan Manchester United, Valencia, serta Young Boys.

Dengan kehadiran Cristiano Ronaldo, Bianconeri pun dianggap tidak akan menemui tantangan berat untuk lolos ke babak berikutnya. Apalagi jika melihat Manchester United yang belakangan ini sedang dirundung banyak kritikan karena performanya.

Walaupun demikian, pemain asal Prancis itu tidak ingin memandang remeh siapapun lawannya, apakah itu MU ataupun Valencia. Baginya, Bianconeri saat ini sedang berada di grup berat.

“Grup kami berat, tidak hanya karena Manchester United, tetapi juga Valencia. Itu akan menjadi pertandingan yang bagus, kami telah siap,” ujar Matuidi kepada Gazzetta dello Sport.

“Kami telah bekerja keras di sesi latihan untuk mengerahkan segalanya di liga dan juga Liga Champions. Kami punya skuat yang sangat kuat, dengan banyak pemain yang bisa menunjukkan dirinya di sepanjang musim,” lanjutnya.

Sisi menarik dari grup H ini adalah reuni beberapa pemain dengan mantan klubnya. Salah satunya Paul Pogba, yang sempat menjadi idola di Juventus dan mengenakan nomor punggung 10 sebelum hengkang ke Old Trafford di tahun 2016 lalu.

Pertemuan dengan MU tentu saja akan menarik bagi Matuidi, rekan setim Pogba selama di timnas Prancis pada Piala Dunia 2018 kemarin. Eks penggawa PSG itu pun mengaku sudah berjanji akan bertemu dengannya di lapangan nanti.

“Kami bercanda dengan Paul. Kami telah mengatur pertemuan di lapangan Manchester nanti,” tutupnya.

Laga antara Juventus melawan Manchester United akan terjadi pada akhir bulan Oktober dan awal November nanti. Partai perdana Bianconeri sendiri akan berlangsung hari Kamis (20/9) nanti, dengan Valencia sebagai lawannya.

Eropa

Superstar di Liga Jerman, Pemain Ini Tidak Dipanggil Timnas Spanyol

Paco Alcacer mencuri perhatian bersama Borussia Dortmund pada musim ini. Akan tetapi, penampilan apik Alcacer tak menjamin namanya masuk ke Timnas Spanyol.

Published

on

Paco Alcacer

Lapakgol.comPaco Alcacer mencuri perhatian bersama Borussia Dortmund pada musim ini. Akan tetapi, penampilan apik Alcacer tak menjamin namanya masuk ke Timnas Spanyol.

Pemain berusia 25 tahun tersebut hengkang dari Barcelona dan bergabung ke Dortmund pada 28 Agustus 2018. Dia memperkuat Die Borussen dengan status pinjaman sampai akhir musim ini, dan opsi permanen yang mencapai 30 juta euro (Rp 499 miliar).

Bersama Borussia Dortmund, Paco Alcacer, memperlihatkan performa terbaiknya. Dia sukses mendulang sembilan gol dari delapan pertandingan di seluruh ajang kompetisi.

Teranyar, dia mencetak satu gol saat Der BVB menang 3-2 atas Bayern Munchen dalam laga pekan ke-11 Bundesliga Jerman, di Signal Iduna Park, Sabtu (10/11/2018).

Kontribusi besar Alcacer bersama Dortmund berbanding terbalik ketika masih berseragam Barcelona. Selama dua musim memperkuat Los Cules, dia hanya mengoleksi 15 gol dari 50 pertandingan.

“Borussia Dortmund telah membantu saya kembali ke siapa saya sebelumnya. Tentu saja, saya tahu tidak mungkin bisa terus mempertahankan performa ini,” ujar Alcacer kepada Marca, Selasa (13/11/2018).

“Saya tahu akan ada dua atau tiga pertandingan di mana saya tidak mencetak gol. Saya tidak terobsesi mencetak banyak gol dalam waktu yang begitu singkat,” paparnya.

Statistik juga memperlihatkan Paco Alcacer menjadi tumpuan di lini serang Borussia Dortmund. Dia tercatat melepaskan 2,5 tembakan per laga, 9,2 umpan per laga, dan akurasi umpannya yang mencapai 76,4 persen.

Selain itu, Paco Alcacer juga memecahkan rekor di Bundesliga Jerman yang telah bertahan selama 55 tahun. Dia menjadi pemain pertama yang mencetak delapan gol di Bundesliga dalam waktu bermain selam 218 menit.

Dengan torehan tersebut, mantan pemain Valencia itu mengoleksi satu gol dalam 29 menit pertandingan. Pencapaian terbaik sebelumnya dipegang Charly Dorfel bersama Hamburg SV pada 1963.

Saat itu, Charly berhasil mendulang delapan gol setelah tampil selama 519 menit di Bundesliga. Charly membutuhkan waktu selama 65 menit untuk bisa mencetak satu gol.

Continue Reading

Eropa

Pep Guardiola Komentar Tentang Konflik Dengan Mourinho

Derby Manchester yang akan dilangsungkan pada Minggu (11/11/2018) malam WIB tak hanya menyajikan duel pemain-pemain terbaik.

Published

on

Pep Guardiola

Lapakgol.com – Derby Manchester yang akan dilangsungkan pada Minggu (11/11/2018) malam WIB tak hanya menyajikan duel pemain-pemain terbaik. Lebih dari itu, laga ini merupakan adu taktik antara dua pelatih terbaik di dunia.

Ya, kualitas Pep Guardiola tidak perlu diragukan lagi. Dia sudah menjuarai banyak trofi di Spanyol, Jerman, dan kini di Inggris. Guardiola mampu membawa City menjuarai Liga Inggris di musim keduanya.

Di sisi lain, Jose Mourinho juga tidak bisa diremehkan. Meski tengah dalam laju buruk di awal musim, saat ini tren Manchester United meningkat. Mourinho juga sudah paham betul dengan cara bermain Guardiola.

Kedua pelatih ini memang kerap kali diadu untuk menentukan siapa yang terbaik.

Guardiola dan Mourinho memang seringkali diadu media untuk menentukan siapa yang terbaik. Uniknya, hubungan mereka sebenarnya justru lebih baik dari yang dianggap media. Guardiola mengatakannya sendiri.

“Kami berdua adalah pria baik, lebih dari yang Anda duga. Jauh lebih baik, percaya saya,” tegas Guardiola di Manchester Evening News.

Pep Guardiola juga berterima kasih duel dua tim tersebut tak fokus pada duelnya dengan Mourinho. Baginya. Tim tetaplah yang lebih penting ketimbang sosok pelatih atau pemain.

Continue Reading

Eropa

Perseturuan Paulo Dybala dan Jose Mourinho

Aksi Jose Mourinho di markas Juventus, tengah pekan kemarin, masih menjadi bahan pembicaraan publik. Satu di antaranya datang dari bomber Juventus, Paulo Dybala, yang mengaku sempat berbincang dengan Jose Mourinho.

Published

on

Paulo Dybala

Lapakgol.com – Aksi Jose Mourinho di markas Juventus, tengah pekan kemarin, masih menjadi bahan pembicaraan publik. Satu di antaranya datang dari bomber Juventus,Paulo Dybala, yang mengaku sempat berbincang dengan Jose Mourinho.

Aksi Jose Mourinho seusai membawa Manchester United menekuk Juventus di Juventus Stadium, memang tergolong unik meski cenderung memrovokasi. Saat itu, Mourinho berjalan ke tengah lapangan sembari membuat gestur berusaha mendengar suara suporter Juventus.

Mourinho menangkupkan telapak tangannya di daun telinga, mencoba mendengar lebih jelas lagi. Aksi Mourinho tersebut tentu menyulit reaksi pemain Juve yang masih berada di lapangan, salah satunya Paulo Dybala.

Dybala termasuk satu di antara pemain pertama yang menandatangi Mourinho dan menyampaikan sesuatu. Pertandingan tersebut memang sarat tensi. Reaksi Mourinho dapat dipahami. Dia terus dicemooh fan Juve yang memenuhi stadion nyaris selama 90 menit. Mourinho membela diri hanya berusaha membalas.

Meski demikian, Dybala merasa Mourinho seharusnya tak melakukan hal tersebut. Menurut Dybala, laga tersebut sudah penuh tensi. Mourinho seharusnya tak perlu membuat gestur tak perlu yang justru membuat pertandingan kian panas.

“Saya hanya mengatakan padanya bahwa tidak perlu membuat gestur tersebut. Tidak perlu menciptakan tensi yang lebih besar daripada apa yang sudah terjadi, terkadang anda dihina dan itu buruk, tetapi tak perlu meningkatkan tensi dari apa yang sudah ada,” jelas Dybala di metro.

Secara tegas, Dybala mengungkapkan dirinya sempat berdiskusi lanjutan dengan Mourinho. Hasilnya, Dybala tetap berharap Mourinho melakukan itu untuk kali terakhir jika bersua tim lain.

Pada akhirnya, pendapat Dybala tak jauh berbeda dengan pengakuan Mourinho pasca pertandingan. Mourinho mengakui seharusnya dia tetap menjaga kepala dingin dan tidak melakukan tindakan kontroversial tersebut. Dia merasa kehilangan kontrol sejenak karena keluarganya dihina, juga Inter Milan, yang merupakan mantan klubnya.

“Seharusnya saya mungkin tak melakukan itu, dan dengan kepala dingin saya tak akan melakukannya,” tegas Jose Mourinho.

Continue Reading

Trending