Connect with us
Agen Togel Agen Bola Agen Live Casino

Hot News

John Stones Dari Inggris: Kolombia Adalah Tim Terkotor Yang Pernah Saya Hadapi

John Stones menggambarkan Kolombia sebagai “mungkin tim terkotor” yang pernah ia lawan dan memuji Inggris karena menunjukkan “karakter besar” untuk menahan provokasi dan kesulitan yang mereka hadapi di Stadion Spartak dan mencapai perempatfinal Piala Dunia.

Published

on

John Stones dari Inggris

Lapakgol.com – John Stones menggambarkan Kolombia sebagai “mungkin tim terkotor” yang pernah ia lawan dan memuji Inggris karena menunjukkan “karakter besar” untuk menahan provokasi dan kesulitan yang mereka hadapi di Stadion Spartak dan mencapai perempatfinal Piala Dunia.

Setelah pertandingan dengan 36 pelanggaran dan delapan kartu kuning, kedua tim mengakhiri pertandingan kurang puas dengan wasit Mark Geiger dan manajer Kolombia Jose Pekerman menuduh Inggris memalsukan pelanggaran dalam kontes yang memalukan itu.

Agresi Kolombia membuat marah pemain-pemain Inggris sepanjang pertandingan, terutama ketika Wilmar Barrios lolos dari kartu merah karena apa yang tampaknya merupakan tendangan kepala yang disengaja pada Jordan Henderson dalam persiapan untuk tendangan bebas.

“Permainan itu sangat aneh,” kata Stones dalam konferensi pers. “[Kolombia] mungkin tim terkotor yang pernah saya hadapi. Dalam hal ketika kami memenangkan penalti – mereka mengelilingi wasit, bahkan mendorong wasit.

“Ada banyak hal off-the-ball yang saya yakin Anda belum pernah dengar. Semua hal yang tidak Anda dengar dalam pertandingan sepakbola.

“Atas nama kami, itu menunjukkan karakter besar untuk menjaga kepala dingin dan tidak terjebak dalam permainan mereka. Ketika Anda memainkan tim yang ingin melawan dan mengganggu momentum Anda, Anda kadang-kadang bisa terseret ke dalamnya.

John Stones dari Inggris

John Stones dari Inggris

“Kami tetap berpegang pada rencana kami dan terus memainkan sepakbola kami. Ini adalah pertanda bagus bagi tim untuk memiliki kualitas semacam itu, untuk memiliki visi tentang apa yang kami inginkan dari rencana permainan. Ini adalah situasi yang sulit, tapi kami dapat atasi dan dapat dibanggakan. “

Inggris beristirahat di pangkalan pelatihan mereka di Repino pada Rabu sebelum memulai persiapan untuk pertandingan Sabtu melawan Swedia di Samara pada Kamis.

Jamie Vardy adalah satu-satunya pemain yang duduk di luar sesi karena dia merawat cedera pangkal paha yang mencegahnya mengambil penalti dalam adu penalti melawan Kolombia.

Mencapai perempat final berarti Inggris telah memenuhi ekspektasi pra-turnamen yang paling masuk akal untuk skuad ini, tetapi Stones sedang mengatur pandangannya lebih tinggi.

“Saya sudah mengatakannya sejak awal – saya ingin memenangkan Piala Dunia,” tambahnya. “Saya sudah memimpikannya. Itulah yang ingin kami lakukan. Saya katakan sebelum turnamen bahwa jika kami tidak bisa datang ke sini hanya untuk menyelesaikan pertandingan dan melihat apa yang terjadi – tidak ada gunanya melakukan itu.”

TERKAIT : 

“Anda harus memiliki sesuatu di sana yang dapat Anda peroleh dengan dua tangan. Saya ingin memenangkan Piala Dunia, Inggris akan senang memenangkan Piala Dunia. Sudah lama dan kami ingin membuat orang bangga dengan tim.”

“Kami selangkah lebih dekat untuk melakukan itu tetapi masih permainan untuk memulai dengan Swedia. Seperti yang saya katakan, impian ada di sana – mengapa tidak?”

 

 

Hot News

Kemenangan Piala Dunia Prancis Membuktikan Kylian Mbappe Adalah Raja Olahraga Masa Depan

MOSKOW – Dia baru berusia 19 tahun, tapi Kylian Mbappe sudah lebih baik dari Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo. Prancis yang luar biasa sekarang memiliki medali pemenang Piala Dunia di sakunya, dan Messi dan Ronaldo telah menghabiskan semua karier mereka mengejar potongan emas yang sulit dipahami itu.

Published

on

Mbappe

Lapakgol.com – MOSKOW – Dia baru berusia 19 tahun, tapi Kylian Mbappe sudah lebih baik dari Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo. Prancis yang luar biasa sekarang memiliki medali pemenang Piala Dunia di sakunya, dan Messi dan Ronaldo telah menghabiskan semua karier mereka mengejar potongan emas yang sulit dipahami itu.

Kegagalan mereka – kata-kata kasar mengingat karir bintang mereka masing-masing – untuk memenangkan Piala Dunia adalah sesuatu yang terus digunakan sebagai hal negatif ketika perdebatan tentang siapa yang paling hebat dari segala waktu menjadi taruhan. Itu masih yang membedakan Pele dan Diego Maradona di mata banyak orang. Mbappe memiliki jalan panjang untuk pergi sebelum namanya masuk ke dalam braket itu, tetapi ketika dia melakukannya – rasanya lebih seperti ketika daripada jika – tidak akan ada tanda bintang di sampingnya yang mengatakan “belum memenangkan Piala Dunia.”

Penyerang Paris Saint-Germain adalah pewaris Messi dan Ronaldo, dan final Piala Dunia 2018 terasa seperti pergantian penjaga. Anak baru di blok siap untuk mengambil alih.

Tidak hanya ia memenangkan Piala Dunia, tetapi ia telah bergabung dengan Pele dalam buku rekor dengan menjadi remaja pertama yang mencetak gol di final Piala Dunia sejak ikon Brasil berhasil sebagai pemain berusia 17 tahun pada tahun 1958.

Mbappe

Mbappe

Golnya di Prancis Kemenangan 4-2 melawan Kroasia di Moskow juga bukan sekadar catatan. Ini adalah yang keempat untuk Mbappe di Rusia 2018 dalam tujuh pertandingan dan bukti lebih lanjut dari apa sosok utama dia dalam keberhasilan Prancis.

Penampilan dua gol Mbappe yang memukau dalam kemenangan putaran kedua melawan Argentina di Kazan merupakan kontribusi yang menentukan dan membuat tim Didier Deschamps berada di jalur untuk kejayaan yang mereka rasakan di Stadion Luzhniki. Ketika kisah tentang gelar dunia kedua Prancis diceritakan, Mbappe akan berada di depan dan di tengah.

Dia sudah menjadi bintang sebelum final ini. Prestasi Liga Champions-nya dengan Monaco di 2016-17, yang membuatnya mendapatkan transfer sebesar 160 juta poundsterling ke PSG, memastikan dia bukan seorang pemula yang tidak dikenal di Rusia, tetapi dia telah meningkatkan dirinya menjadi bintang dunia sekarang, dan banyak di dalam permainan mengharapkan dia untuk mendominasi panggung terbesar untuk tahun-tahun mendatang.

“Kylian Mbappe adalah orang yang Ronaldo dan Messi akan serahkan mahkota,” mantan mantan bek Manchester United dan Inggris Rio Ferdinand mengatakan kepada BBC. “Dia adalah orang yang akan berdiri di podium Ballon d’Or di tahun-tahun mendatang.

TERKAIT : 

“Untuk datang ke Piala Dunia dengan semua mata tertuju pada Anda, dan untuk melakukan hal ini pada usia 19 tahun … Ini kecerdasan dan pengambilan keputusan. Mbappe membuat keputusan yang tepat begitu sering. Sudah ada kedewasaan di luar usianya.”

Jurgen Klinsmann, pemenang Piala Dunia dengan Jerman, juga memprediksi Mbappe untuk menjadi bintang terbesar di dunia setelah penampilannya di Rusia.

 

 

 

 

 

Continue Reading

Dunia

Kalahkan Kroasia, Prancis Juara Piala Dunia 2018

Timnas Prancis berhasil menjadi juara Piala Dunia 2018 setelah meraih kemenangan 4-2 atas Kroasia pada laga final di Luzhniki Stadium, Minggu (15/7/2018).

Published

on

Prancis

Lapakgol.com – Timnas Prancis berhasil menjadi juara Piala Dunia 2018 setelah meraih kemenangan 4-2 atas Kroasia pada laga final di Luzhniki Stadium, Minggu (15/7/2018). Meski sempat tertekan oleh permainan Kroasia, Prancis mampu memperlihatkan kelas dan menjadi juara dunia untuk yang kedua kalinya dalam sejarah.

Timnas Prancis membuka keunggulan pada menit ke-18 melalui tendangan bebas Antoine Griezmann yang kemudian meluncur deras ke gawang setelah mengenai kepala Mario Mandzukic yang berusaha menghalau datangnya bola. Gol ini pun diklaim oleh FIFA sebagai gol bunuh diri Mandzukic.

Kroasia tak butuh waktu yang lama untuk bisa membuat kedudukan menjadi imbang. Ivan Perisic berhasil membuat kedudukan menjadi imbang 1-1 melalui gol yang dicetaknya pada menit ke-29.

Berawal dari kemelut di kotak penalti Prancis, Perisic mendapatkan sodoran bola dari Domagoj Vida dan langsung melepaskan tembakan keras dengan kaki kiri yang tak mampu dihalau Hugo Lloris.

Namun, timnas Prancis kembali unggul pada menit ke-37 melalui eksekusi penalti Griezmann. Handball yang dilakukan Ivan Perisic di dalam kotak penalti dilihat lagi oleh wasit melalui Video Assistant Referee (VAR) yang kemudian memutuskan memberikan penalti kepada Les Bleus.

Tertinggal 1-2 di babak pertama membuat Kroasia terus berusaha meningkatkan serangannya di babak kedua. Permainan cepat terus diperlihatkan oleh Luka Modric dkk. untuk bisa mengejar ketertinggalan.

Namun, justru Prancis yang berhasil memperbesar keunggulan pada menit ke-59 melalui gol yang dicetak Paul Pogba. Gelandang bertahan Les Bleus itu menerima umpan sodoran dari Antoine Griezmann dan mencoba melepaskan tembakan dari luar kotak penalti.

Bola tembakan kaki kanannya sempat membentur pemain bertahan Kroasia dan bola rebound disambarnya kembali dengan tembakan kaki kiri yang tak bisa dihalau oleh kiper Kroasia, Danijel Subasic.

Kroasia seakan kehilangan semangat untuk bisa menantang Prancis. Hal tersebut terlihat dari begitu cepatnya Les Bleus memperbesar kembali keunggulan menjadi 4-1 pada menit ke-65 melalui gol yang dicetak Kylian Mbappe.

Pemain termuda di Piala Dunia 2018 itu mencetak gol setelah menerima umpan dari Lucas Hernandez. Mbappe tampak dengan tenang melepaskan tembakan mendatar yang meluncur ke sudut kanan bawah gawang Kroasia.

Kroasia berhasil memperkecil ketertinggalan menjadi 2-4 pada menit ke-69 lewat gol yang dicetak Mario Mandzukic. Gol dari Kroasia tercipta karena blunder yang dilakukan kiper Prancis, Hugo Lloris, yang bermaksud mengecoh Mandzukic di dalam kotak penalti. Sayang, bola mengenai kaki Mandzukic dan masuk ke dalam gawang Timnas Prancis.

Tekanan pun kembali diperlihatkan oleh Kroasia untuk bisa kembali memperkecil ketertinggalan. Namun, hingga pertandingan berakhir tak ada satu pun gol tambahan yang tercipta. Les Bleus pun resmi menjadi juara Piala Dunia 2018.

Continue Reading

Hot News

Kroasia Tidak Yakin Apakah Nikola Kalinic Akan Menerima Medali Piala Dunia

Kroasia belum membuat keputusan apakah Nikola Kalinic akan menerima medali untuk partisipasinya di Piala Dunia.

Published

on

Nikola Kalinic

Lapakgol.com – Kroasia belum membuat keputusan apakah Nikola Kalinic akan menerima medali untuk partisipasinya di Piala Dunia.

Kalinic, pemain depan AC Milan, menolak untuk masuk ke pertandingan grup pertama Kroasia melawan Nigeria pada 16 Juni sebagai pemain pengganti dan kemudian dikirim pulang oleh pelatih Zlatko Dalic karena pembangkangannya.

Dengan Kroasia maju ke final Piala Dunia melawan Prancis pada hari Minggu, para pemain akan menerima medali emas atau perak – dan Kalinic berhak menjadi satu sebagai anggota resmi skuad – tetapi apakah ia menerimanya belum ditentukan.

Nikola Kalinic

Nikola Kalinic

“Mari kita lihat,” direktur komunikasi Tomislav Pacak memberi tahu ESPN Brasil. “Para pemain akan memutuskan.”

Dalic mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Kalinic telah diminta untuk memasuki pertandingan pada menit ke-85 dalam kemenangan 2-0 tetapi ditolak. Kalinic menyebut cedera punggung sebagai alasan mengapa dia tidak ingin bermain dan juga sebagai alasan mengapa dia tidak berlatih sehari sebelum pertandingan, tetapi Dalic mengimplikasikan dia menggunakan cedera sebagai alasan untuk menyembunyikan ketidaksenangannya karena ditinggalkan dari XI awal.

TERKAIT : 

Keputusan itu berarti Kroasia, dimana tiga pertandingan knockout-round terakhir berlangsung 120 menit, harus bertanding di turnamen dengan 22 pemain, bukan seperti biasanya 23.

 

 

 

 

 

Continue Reading

Trending